Minggu, 20 April 2014

My Life and Rachmaninoff: Pianoconcerto no.2 op.18

Pertama saya ceritain dulu ya sedikit tentang background bro Rachman buat lagu ini. Tahun 1897 doi nampilin Pianoconcerto pertamanya, tapi menuai banyak kritik, bisa dibilang orang-orang pada gak suka lah sama lagunya. Kegagalan itu ngebuat bro Rachman jadi super depresi dan kehilangan confident untuk ngompos lagu. Sampai akhirnya dia harus dirawat sama psychoterapist. Nah! Dia baru sembuh tahun 1900, kepercayaan dirinya bangkit dan dia berhasil buat lagu Pianoconcerto No. 2 yang jadi masterpiece nya ini.

Sebagai orang yang sering gagal, saya bisa ngerasain banget apa yang dirasain bro Rachman ini. Kehilangan confident ngebuat saya jadi gak berani ngapa-ngapain, ide gak muncul, dan waktu kebuang begitu aja. Saya cuma bisa diem doank di kamar, marah gak bisa dan sedih juga gak bisa. Bener-bener serasa ada di dasar jurang yang paling dalam dan gak ada apa-apa disana.

But well, I'm happy I've ever had that experience. Ngebayangin kondisi saya ketika gagal dulu justru ngemotivasi saya untuk selalu bangkit. Sekarang bisa dibilang saya adalah orang yang kebal sama kegagalan. Saya gak takut ngelakuin sesuatu yang baru, bahkan meskipun saya sudah tau kalo itu bakal gagal, saya tetep lakuin, karena kegagalan udah jadi hal yang biasa banget.

Dan terakhir, saya terus mencoba, saya terus mencoba, dan saya yakin suatu saat bakal menciptakan sesuatu yang menjadi masterpiece buat hidup saya. That's the reason why I never stop. I believe in Rachmaninoff.

Enjoy the music!
Rachmaninoff: Pianoconcerto no.2 op.18

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar